Perkembangan janin usia 1 minggu - 4 Minggu


Perkembangan janin usia 1 minggu hingga 4 Minggu.
Minggu ini janin belum terbentuk tetapi masih dianggap sebagai bagian dari perkembangan janin. Minggu pertama kehamilan sebenarnya adalah periode menstruasi yang tertunda. Waktu kehamilan normal biasanya 40 minggu dari hari pertama siklus menstruasi terakhir. Namun, pada beberapa wanita, kehamilan bisa bertahan hingga 42 minggu.

Perubahan pada tubuh ibu selama kehamilan pertama
Perkembangan janin usia 1 minggu
Tubuh ibu sedang bersiap untuk berovulasiOvulasi terjadi sekitar hari ke 12 hingga 14 dari hari pertama periode terakhir sebelum kehamilanOvulasi adalah fenomena telur dewasa yang dilepaskan dari indung telurbergerak menuruni tuba fallopii dan siap untuk hamilJika Anda berencana untuk hamilini adalah waktu yang tepat untuk menandai dan memprediksi waktu ovulasi Anda.
Hal yang perlu Anda ingat
Pertahankan pola makan dengan penuh vitamin, terutama asam folatWanita yang mencoba untuk hamil harus mengonsumsi sekitar 400 mg asam folat setiap hariIni akan mengurangi risiko defek tuba neural (kelainanbawaan yang disebabkan oleh pertumbuhan otak yang abnormal dan saluran yang rusak), seperti spina bifida. Yang pastiAnda dapat berkonsultasi dengan dokter Anda tentang suplementasi asam folat dan diet ketika ibuAnda mencoba untuk hamil.
Apa yang harus saya diskusikan dengan dokter saya?
Katakan kepada dokter Anda tentang obat yang Anda konsumsiapakah obat tersebut boleh dikonsumsi atau tidakIbu harus sangat berhati-hati ketika minum obat karena obat yang ibu minum dapat membahayakan janinpada minggu pertamaNamunpenting agar Anda tidak berhenti minum obat resep tanpa berkonsultasi dengan dokterDokter akan membantu ibu menimbang manfaat dan risiko menangguhkan obat dan dengan demikianmembantu untuk membuat kesimpulan yang lebih akurat.
Pertanyaan yang bisa ditanyakan kepada dokter Anda:
·         Bolehkah Anda terus menggunakan obat yang diresepkan dan yang dijual bebas?
·         Apa yang harus dilakukan sebelum kehamilan?
·         Adakah vaksinasi pencegahan sebelum kehamilan ?;
·         Tes apa yang perlu Anda ketahui?
Selama waktu inites ovulasi harus dilakukanJika ibu Anda merencanakan kehamilanmenentukan tanggal ovulasi akan membantunya mengetahui kapan waktunya untuk hamil dengan mudahKarena siklus menstruasisetiap wanita sangat berbedasiklus menstruasi biasanya 28 haritetapi ada 21 hari atau periode yang lebih lama untuk beberapa wanita.
Hal lain yang perlu Anda lakukan adalah memeriksa apakah Anda hamilSetelah telur dibuahiibu harus menunggu setidaknya dua minggu untuk melakukan tesBeberapa tes dapat mendeteksi ibu yang hamil pada haripertama periode menstruasi merekadan beberapa mungkin hanya dapat mendeteksi seminggu kemudianSebaiknya Anda menemui dokter jika Anda merasa memiliki tanda-tanda kehamilan.
Apa yang perlu Anda ketahui untuk memastikan keamanan selama kehamilan?
Banyak faktor yang dapat memengaruhi proses konsepsi dan bayi terbentuk di dalam rahim. Hal ini termasuk obat-obatan tertentuminuman beralkohol dan rokokBerikut ini adalah salah satu hal yang perlu ibu lakukansebelum hamil selama seminggu untuk memastikan keselamatan ibu dan bayinya.
Sebelum kehamilanibu harus divaksinasi karena selama kehamilansistem kekebalan ibu akan melemah dan ibu berisiko terkena berbagai penyakitBerikut ini adalah beberapa vaksin maternal yang direkomendasikan:
1. Vaksin melawan campakgondok dan rubella
Gejala campak termasuk demambatukhidung melerbintik merah kecil yang muncul di tubuh beberapa hari kemudianGondok adalah penyakit menular yang disebabkan oleh virus kelenjar ludahJika seorang ibu terinfeksidengan salah satu dari kondisi ini selama kehamilantingkat kegugurannya akan sangat tinggi.
Rubella, juga dikenal sebagai campak Jermansangat mirip dengan flu dan biasanya disertai dengan ruamSekitar 85% bayi yang lahir dari ibu dengan penyakit ini akan mengalami cacat bawaan seperti gangguan pendengaran atau kecacatanBiasanyaibu harus menunggu satu hingga tiga bulan setelah menerima vaksin gabungan campakgondong danrubella untuk memulai pembuahan.
2. Vaksinasi terhadap cacar air
Cacar air adalah infeksi virus, yang dapat menyebabkan demam dan ruam yang dapat menyebabkan gatal dan ketidaknyamananSekitar 2% bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi cacar air dalam 5 bulan pertama kehamilanakan mengalami malformasi kongenitalkelainan bentuk dan kelumpuhanSeorang ibu dengan cacar air sebelum persalinan dapat menyebarkan penyakit dan mengancam kehidupan bayi.
3. Vaksin flu
Dokter dan spesialis merekomendasikan agar para ibu mendapatkan vaksin flu ketika mereka hamilVaksin flu dibuat dari virus mati sehingga tidak akan membahayakan janinIbu Anda harus menghindari menggunakanvaksin flu sebagai semprotan yang disebut FluMist karena terbuat dari virus hidup.
Sebaiknya konsultasikan dengan dokter Anda dan minta resep ketika ibu Anda ingin mendapatkannya sebelum mulai hamil.
Kehamilan adalah saat ketika ibu harus menghindari alkoholmenggunakan obat-obatan dan produk tembakauZat-zat ini dapat membahayakan kemampuan reproduksi ibumeningkatkan risiko keguguran dan menyebabkancacat lahir pada janinBeberapa cacat umum termasuk sindrom alkoholalkoholismemasalah pernapasanberat lahir rendah dan penyakit lainnya.

Perkembangan janin pada usia 2 minggu

Seperti yang dijelaskan pada minggu pertama, minggu ini janin belum terbentuk. Tenangkan diri Anda karena sel telur akan membuahi menjelang akhir pekan kedua kehamilan, jadi ini adalah waktu terbaik untuk merencanakan kehamilan Anda.
Ibu akan bertanya-tanya apakah dia laki-laki atau perempuan? Jenis kelamin bayi ditentukan sangat awal pada saat pembuahan. Dari 46 kromosom yang menyusun materi genetik, hanya dua kromosom - satu dari sperma dan satu dari telur yang nantinya akan menentukan jenis kelamin bayi. Kami menyebutnya kromosom seks. Setiap telur hanya memiliki satu kromosom seks X; Sementara itu, setiap sperma dapat memiliki kromosom X atau Y. Jika sperma membuahi telur dengan kromosom X, Anda akan memiliki anak perempuan (mengandung kromosom seks XX). Di sisi lain, jika sperma membuahi telur dengan kromosom Y, ibu akan menjadi laki-laki (kromosom XY).
Perubahan pada tubuh ibu selama kehamilan di minggu kedua
Perkembangan janin pada usia 2 minggu
Bagaimana tubuh ibumu berubah?
Tubuh ibu sekarang siap berovulasi untuk pembuahan. Rahim ibu akan menebal dan siap mulai menyusui bayi berusia 2 minggu. Akhir pekan ini adalah waktu terbaik untuk hamil, jadi ibu harus menentukan tanggal ovulasi untuk menentukan waktu yang optimal untuk pembuahan.
Sehingga, sperma masuk ke tubuh dan menuju sel telur yang menunggu. Hanya satu sperma dapat mencapai dan menembus sel telur untuk membuahi. Ketika proses ini terjadi, telur yang dibuahi akan ditanamkan ke rahim.
Apa yang perlu Anda ingat?
Tanda-tanda kehamilan ibu tidak akan sama, jadi ibu mungkin sakit atau tidak. Cara terbaik untuk mengetahui apakah ibu Anda hamil atau tidak adalah untuk melihat apakah mens-nya sedang hamil. Jika ibu Anda tidak lagi mengalami menstruasi, segera periksa dokter untuk pemeriksaan dan konseling yang lebih rinci.
Saran dokter tentang kehamilan di 2 minggu kehamilan
Apa yang harus saya bicarakan dengan dokter saya?
Anda harus memberi tahu dokter bahwa Anda mencoba untuk hamil. Dokter akan meminta riwayat penyakit dan melakukan pemeriksaan kesehatan umum untuk ibu dan mempertimbangkan perkembangan janin. Anda harus memberi tahu dokter Anda jika Anda sakit atau mengonsumsi obat apa pun sebelum hamil. Ini akan membantu ibu menjadi lebih baik ketika akan memulai hamil.
Tes apa yang perlu Anda ketahui?
Ibu Anda membutuhkan pemeriksaan kesehatan umum saat ini untuk memastikan bahwa Ibu mampu hamil atau tidak. Anda mungkin diminta untuk melakukan tes berikut:
1. Tes darah
Tes darah akan mendeteksi penyakit menular seksual dan antibodi terhadap penyakit menular seperti Rubella atau cacar air, sehingga mengidentifikasi pengobatan atau vaksinasi yang diperlukan sebelum kehamilan.
2. Pap smear (Pap test)
Tes ini akan membantu dokter Anda menemukan masalah apa pun yang dapat memengaruhi peluang Anda untuk hamil.
3. Pengujian genetika
Tes ini akan membantu ibu mendeteksi penyakit genetik yang dapat ditularkan dari ibu ke anak, seperti anemia sel sabit, anemia kelautan, dan penyakit Tay Sachs.
Apa yang perlu Anda ketahui untuk memastikan keamanan selama kehamilan?
Sebelum berita itu datang, berhati-hatilah dengan faktor-faktor yang dapat membahayakan ibu Anda dan bayi berusia 2 minggu yang mungkin ada pada ibu Anda. Berikut ini adalah salah satu hal yang perlu diingat ibu untuk memastikan keselamatan kehamilan di masa depan.
1.       Obat nyeri
Apa yang Anda lakukan ketika Anda mengalami migrain? Anda akan mengambil Efferalgan yang mengandung Codeine® atau paracetamol yang mengandung Codeine®. Kebanyakan obat penghilang rasa sakit tidak aman untuk kehamilan dan dapat bertahan hingga beberapa hari di dalam tubuh. Bahan-bahan dalam obat-obatan ini dapat membahayakan perkembangan bayi Anda dan mengurangi kemungkinan kehamilan. Mintalah saran dokter atau apoteker Anda sebelum mengambil obat apa pun untuk periode penting ini.
2. Alkohol, obat-obatan dan produk tembakau
Kehamilan adalah saat ketika ibu harus menghindari alkohol, menggunakan obat-obatan dan produk tembakau. Zat-zat ini dapat membahayakan kemampuan reproduksi ibu, meningkatkan risiko keguguran dan menyebabkan cacat lahir pada janin. Beberapa defek yang umum adalah sindrom alkohol, alkoholisme, masalah pernapasan, berat badan lahir rendah. Periksa dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang kesehatan Anda.

Perkembangan janin pada usia 3 minggu

Meskipun ibu belum merasakan kehamilan, tapi janin telah tumbuh di dalam tubuh Ibu. Meskipun janin baru berumur 3 minggu, janin akan tumbuh dengan baik. Telur yang dibuahi akan menjalani proses pembelahan sel. Sekitar 30 jam setelah pembuahan, sel telur akan dibagi menjadi dua sel, kemudian empat sel, lalu delapan, dan terus membelah sampai ia bergerak dari tuba fallopi ke uterus. Ketika sampai di rahim, kelompok sel ini tampak seperti balon kecil dan disebut embrio.
Embrio akan menjadi berongga dan penuh dengan cairan yang dikenal sebagai kantung embrio. Menjelang akhir minggu, blastokista menempel pada endometrium. Ini disebut implantasi. Implantasi dalam uterus akan menghasilkan hubungan yang penting: endometrium akan memberikan nutrisi dan menghilangkan pemborosan untuk embrio yang sedang berkembang. Seiring waktu, wilayah transplantasi ini akan berkembang menjadi plasenta.
Perubahan pada tubuh ibu selama minggu ketiga kehamilan
Perkembangan janin pada usia 3 minggu
Bagaimana tubuh ibumu berubah?
Pertemuan penting terjadi di dalam ibu: satu sperma yang memecahkan membran luar sel telur dan membuahinya. Beberapa hari setelah pembuahan, telur yang dibuahi akan memasuki rahim ibu dan mulai berkembang. Janin tumbuh dewasa, janin sekarang berusia 3 minggu! Mungkin ibu tidak tahu bahwa Ibu telah hamil, tetapi ibu bisa merasakan sedikit pada akhir pekan ini. Ini disebabkan ketika telur memasuki lumen uterus yang mengandung darah. Proses ini biasanya dimulai minggu lalu pada enam hari setelah pembuahan, tetapi tidak ada yang tahu pasti. Dalam semua kasus, tanda-tandanya sangat ringan dan hanya sejumlah kecil ibu hamil yang bisa merasakan tanda ini, tidak semua.
Apa yang perlu Anda ingat?
Morning sickness, seperti keinginan untuk makan acar dan es krim, adalah salah satu gejala kehamilan yang jelas tetapi tidak dalam semua kasus. Studi menunjukkan bahwa hampir tiga perempat dari semua wanita mengalami mual dan muntah yang berhubungan dengan morning sickness dan ini berarti bahwa seperempat sisanya tidak akan mengalami hal ini. Jika Anda adalah salah satu dari hal ini yang tidak pernah merasa mual atau kadang-kadang mengalami mual ringan atau muntah, ini mungkin pertanda bahwa Ibu telah hamil.
Tiga perempat ibu hamil mengalami morning sickness. Tetapi bahkan jika ibu Anda mengalami kesulitan makan dan kehilangan berat badan di trimester pertama kehamilan, hal ini tidak akan menyakiti janin dalam kandungan, selama ibu bisa mendapatkan kembali berat badannya. Perasaan tidak nafsu makan akan hilang dalam beberapa bulan kemudian. Penambahan berat badan biasanya mudah karena mual dan muntah hilang antara minggu ke-12 dan minggu ke-14 kehamilan.
Saran dokter Anda tentang kehamilan di minggu ke 3
Apa yang harus saya diskusikan dengan dokter?
Tanyakan kepada dokter Anda: "Sekarang dan selama kehamilan dapatkah saya menjaga kebiasaan untuk terus berolahraga?" Olahraga dapat sangat bermanfaat bagi kehamilan ibu Anda, selama intensitasnya cukup untuk mencegah bahaya pada ibu dan janin, terutama ketika bayi baru berusia 3 minggu.
Tes apa yang perlu Anda ketahui?
Cobalah kehamilan Anda sendiri jika ibu Anda tidak mengalami menstruasi minggu depan. Sebagian besar tes kehamilan di rumah dapat secara akurat mendeteksi apakah ibu hamil setelah haidnya telah berhenti selama satu minggu. Ini juga waktu dua minggu setelah ovulasi. Beli beberapa alat tes kehamilan untuk melakukan beberapa pemeriksaan. Untuk hasil yang akurat, periksa di pagi hari.
Kesehatan ibu dan janin pada minggu ke-3
Apa yang perlu Anda ketahui untuk memastikan keamanan selama kehamilan?
Stres
Seorang ibu hamil 3 minggu mungkin berpikir bahwa selama ini, satu-satunya hal yang dapat membahayakannya adalah apa yang ibu cerna. Ini tidak benar. Ketika tertekan, tubuh ibu dapat menghasilkan beberapa bahan kimia beracun, seperti hormon-tahan kortisol.
Wanita yang stres selama trimester pertama kehamilan akan memiliki tingkat keguguran yang lebih tinggi. Stres pada ibu juga dapat mempengaruhi semangat bayi di kemudian hari - misalnya, bayi mungkin lebih stres di masa depan. Dalam penelitian menggunakan tikus yang ditekan, keturunan mereka berperilaku sangat berbeda dari tikus normal.
Alkohol, obat-obatan, dan produk tembakau
Kehamilan adalah saat ketika ibu harus menghindari alkohol, menggunakan obat-obatan dan produk tembakau. Zat-zat ini dapat membahayakan kapasitas reproduksi ibu, meningkatkan risiko keguguran dan menyebabkan cacat lahir pada janin meskipun baru berusia 3 minggu. Beberapa cacat umum termasuk sindrom alkohol, alkoholisme, masalah pernapasan, berat lahir rendah dan penyakit lainnya. Periksa dengan dokter Anda segera setelah Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang kesehatan Anda.

Perkembangan janin usia 4 minggu

Setelah empat minggu kehamilan, embrio terbentuk dari dua lapisan sel: jaringan asing embrio dan jaringan kemasan embrio. Sel-sel akan berkembang menjadi semua organ dan bagian tubuh bayi. Dua bagian lain juga berkembang saat ini adalah amnion dan yolk sac. Membran diisi dengan cairan ketuban yang mengelilingi dan melindungi embrio berkembang, menjaga tugas memastikan perkembangan janin dalam cara yang tidak terpisahkan. Oogonium akan membuat darah dan menyehatkan embrio sampai plasenta mengambil alih peran itu.
Perubahan dalam tubuh ibu hamil pada minggu ke-4
Perkembangan janin pada usia 4 minggu
Bagaimana tubuh ibumu berubah?
4 minggu kehamilan, janin telah berada di rahim dan kehamilan telah ditanamkan dalam rahim akan terus berlanjut. Setelah kehamilan implantasi, ibu akan mulai memproduksi hormon kehamilan yang membantu menjaga lapisan rahim. Hormon ini juga akan mengirim sinyal ke ovarium untuk menekan ovulasi setiap bulan, ini akan membuat menstruasi ibu berhenti. Beberapa wanita akan mengalami kontraksi ringan dan bercak darah selama kehamilan implantasi berlangsung. Ibu bisa dengan mudah kesalahan mereka untuk tanda-tanda menstruasi.
HCG adalah hormon yang dapat diukur dalam tes kehamilan. Minggu ini ketika melakukan tes kehamilan, ibu akan dapat menemukan Anda sedang hamil. Hormon HCG adalah penyebab dari tanda-tanda kehamilan muncul minggu ini. Dengan tanda-tanda kehamilan pertama sangat mirip dengan sindrom pramenstruasi, jadi ketika dia merasa lelah, kesemutan atau nyeri di dada dan mual, dia mungkin keliru atau percaya bahwa ibu mengalami menstruasi. Namun, pada akhir pekan 4, siklus menstruasi tidak akan terjadi karena ibu hamil.
Apa yang perlu Anda ingat?
Beberapa wanita mungkin merasa bahwa mereka hamil bahkan sebelum melakukan tes kehamilan. Tanda-tanda awal kehamilan meliputi:
Payudara terasa lembut, rasa sakit dan bengkak:
Banyak wanita mengatakan bahwa rasa sakit mereka merasakan sakit seperti siklus menstruasi, namun lebih parah.
lelah:
Ibu akan dapat merasa lelah secara tiba-tiba, karena peningkatan progesteron dan ibu akan memberikan nustrisinya pada janin sehingga membuat ibu merasa seolah-olah telah seharian bekerja keras.
Sering buang air kecil:
Segera setelah kehamilan terjadi, ibu mungkin menemukan diri Anda selalu ingin bergegas ke toilet dengan frekuensi yang sering.
Lebih sensitif terhadap aroma:
Banyak wanita hamil yang sering kewalahan atau sensitif terhadap aroma selama kehamilan. Ini mungkin merupakan efek samping dari kadar estrogen dalam tubuh ibu meningkat pesat, terutama di minggu ke-4 kehamilan.
Tidak mau makan:
Pada saat ini, muntah terjadi lebih sering terjadi dan ibu akan mengidam. Ibu mungkin tiba-tiba merasa bahwa ibu mulai makan makanan yang tadinya tidak disukai dan menjadi tidak suka makanan yang tadinya menjadi makanan favorit ibu sebelum hamil.
Mual atau muntah:
Morning sickness biasanya tidak dimulai dalam beberapa minggu awal kehamilan. Namun, beberapa wanita mungkin sudah merasa mual dan muntah.
suhu tinggi:
Jika ibu merasakan suhu tubuh dan tetap tinggi selama 18 hari berturut-turut, mungkin hamil.
Pendarahan atau terdapat bintik-bintik darah:
Beberapa wanita akan mendapatkan bintik-bintik merah, seperti merah muda atau coklat kemerahan selama siklus menstruasi mereka. Jika ibu mengalami pendarahan parah, hubungi dokter segera karena ini bisa menjadi tanda kehamilan ektopik.
Ibu mungkin merasa sangat penasaran tetapi cobalah untuk menunda tes kehamilan di rumah. Mayoritas metode ini tidak efektif sampai ibu minggu tertunda menstruasi, tes kehamilan jadi sekarang hanya akan membuang-buang uang dan waktu saja.
saran dokter tentang kehamilan di minggu ke 4
Apa yang harus saya diskusikan dengan dokter saya?
Tanyakan dokter: "Kapan saya harus menjadwalkan ANC pertama?". Tergantung pada status kesehatan ibu, dokter akan membantu ibu menentukan waktu yang paling tepat untuk pergi ANC.
Tes apa yang perlu Anda ketahui?
Dalam minggu 4 kehamilan, ibu dapat mengetahui apakah Anda hamil atau tidak. Cara terbaik adalah menunggu sekitar seminggu setelah ibu tertunda menstruasi untuk mulai dengan tes strip tes kehamilan di rumah. Ketika ibu siap untuk tes kehamilan, silakan baca petunjuk yang digunakan oleh pengguna dapat bervariasi tergantung pada merek yang menggunakan ibu. Untuk mendapatkan hasil yang paling akurat, periksa pertama kalinya di pagi hari.
Jika hasil tes kehamilan negatif tapi masih tidak menstruasi, tunggu beberapa hari atau seminggu dan coba lagi dengan metode yang berbeda. Jangan berasumsi bahwa hasil negatif berarti bahwa tidak ada ibu hamil. Ingat ibu yang mungkin masih membawa janin berusia 4 minggu!
Kesehatan ibu dan janin pada minggu ke 4
Apa yang perlu Anda ketahui untuk memastikan keamanan selama kehamilan?
Menyumbangkan darah
Wanita hamil tidak bisa menyumbangkan darah. Secara teoritis, mendonorkan darah selama kehamilan dapat menyebabkan anemia karena deplesi besi. Selain itu, sumbangan darah belum terbukti aman bagi wanita hamil. Jadi, organisasi donor darah sering tidak mengizinkan wanita hamil untuk menyumbangkan darah. Ibu yang baru saja melahirkan tidak boleh berpartisipasi dalam kegiatan donor darah. Palang Merah menyarankan bahwa ibu harus menunggu enam minggu setelah melahirkan. Setelah waktu ini, ibu dapat berpartisipasi dalam donor darah rutin, bahkan jika dia sedang menyusui.
Kebanyakan wanita yang memiliki anak dapat menyumbangkan sel darah merah, tetapi bagi sebagian orang, kehamilan dapat mempengaruhi kemampuan untuk menyumbangkan platelet. Darah dari beberapa wanita dengan antibodi setelah kehamilan dapat menyebabkan komplikasi bagi pasien yang menerima darah. Pusat donor darah dapat memeriksa antibodi maternal sebelum mengizinkan ibu donor untuk menyumbangkan platelet. itulah Perkembangan janin pada usia 1 minggu hingga 4 Minggu

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel